Mendagri Uji Coba Penerapan Kartu Identitas Anak

©

Transbogor.co – Ditjen Kependudukan dan Catatan Sipil akan menguji coba penerapan  Kartu Identitas Anak (KIA) di 50 kabupaten/kota pada tahun 2016.

 

Selanjutnya,Dirjen Dukcapil  Prof. Dr. Zudan Arif Fakrulloh, SH., MH, dalam ‘Dialog Kemitraan Pers’ di Kementerian Dalam Negeri, Jakarta.

Ia mengatakan pada tahun 2017 akan diterapkan menyeluruh di semua kabupaten/kota di Indonesia.

Dalam dialog bertema “Kepemilikan KTP untuk Anak Sebagai Bentuk Pemenuhan Hak Konstitusional Warga Negara” itu, Dirjen Zudan juga mengemukakan alokasi anggaran untuk pelaksanaan uji coba tersebut sebesar Rp 8.798.910.000. Sedangkan harga KIA disebutkan sebesar Rp 1.400 per keping.

KIA diberlakukan bagi anak yang maksimal berusia 17 tahun kurang sehari, karena terkait dengan ketentuan batas usia kepemilikan KTP yaitu 17 tahun. Ketentuan lainnya adalah KIA untuk anak berusia 0 hingga 5 tahun tidak dilengkapi dengan foto. Anak berusia 5 hingga 17 tahun kurang sehari diberikan lagi KTP dengan foto identitas yang bersangkutan. Setelah berumur 17 tahun diberikan KTP-elektronik.

“Dalam penerbitan KIA sekaligus diterbitkan Akta Kelahiran yang bersangkutan dan juga perubahan Kartu Keluarga orang tuanya, namun cetak KIA dilakukan setelah penerbitan NIK," katanya.
 
Saat ini terdapat beberapa daerah telah menerbitkan kartu identitas anak adalah Kota Surakarta, Kota Malang, Kabupaten Bantul, Kota Yogyakarta dan Kota Makassar.

Agar tidak terjadi perbedaan, katanya, Kementerian Dalam Negeri akan menerbitkan Peraturan Mendagri tentang Pedoman Penerbitan Kartu Identitas Anak.

Ia menjelaskan manfaat dan kegunaan KIA.

Pertama, sebagai tanda pengenal atau bukti diri.
Kedua, untuk persyaratan pendaftaran sekolah.
Ketiga, melakukan transaksi keuangan di perbankan atau lembaga lain seperti PT Pos Indonesia.
Keempat, pelayanan kesehatan di Puskesmas atau rumah sakit.
Kelima, pembuatan dokumen keimigrasian.
Keenam, untuk mengurus klaim santunan kematian.
Ketujuh, mencegah terjadinya perdagangan anak.
Kedelapan, untuk keperluan lain yang membutuhkan bukti diri si anak.

Penerbitan KIA merupakan perwujudan kehadiran negara dalam meningkatkan kualitas publik, kata Dirjen Dukcapil.

“Di samping sebagai tanda pengenal atau bukti diri,  KIA akan menjadikan anak dapat melakukan pelayanan publik secara mandiri, dan memenuhi kebutuhan dirinya dengan mudah, cepat dan murah seperti dalam kegiatan pendidikan, kesehatan maupun kegiatan sosial lainnya,” jelasnya.

Ada pun dasar hukum KIA antara lain Pasal 27 UU No. 35/2014 tentang Perubahan Atas UU No. 23/2002 tentang Perlindungan Anak, serta UU No. 23/2006 tentang Administrasi Kependudukan, sebagaimana telah diubah dengan UU 24 tahun 2013.(Ahm/DDKemdag).

 

.