Terkait Dua Karyawan Tewas Tersetom, Ahok : Harus Dapat Santunan

©ilustrasi tb

Transbogor.co- Gubernur DKI Jakarta Basuki T Purnama (Ahok) mengaku belum mendengar laporan langsung perihal 2 karyawan TransJakarta yang tewas akibat tersengat aliran listrik. Ahok meminta PT TransJ segera memberikan santunan duka untuk keluarga korban.

"Harusnya otomatis (dapat santunan), mereka kan ada asuransi," ujar Ahok di Balai Kota, Jl Medan Merdeka Selatan, Jakarta Pusat, Rabu (30/12/2015).

Ahok heran bisa ada sengatan arus listrik yang berasal dari tiang, seperti yang terjadi di depan tangga Penyeberangan Busway ITC Mangga Dua. Harusnya kata Ahok, hal seperti ini tidak boleh terjadi.

"Tapi harusnya enggak boleh kejadian seperti itu, bahaya sekali," sambungnya.

"Saya enggak tahu (salah Dinas Bina Marga DKI atau siapa), mungkin polisi bisa kasih laporan," kata Ahok yang mengaku masih menunggu kabar dari pihak berwajib.

Sebelumnya, dua karyawan TransJ bernama Niko Adeli (23) warga Cililitan dan Siti Nurhayati (24) warga Tanah Abang tewas diduga tersengat listrik dari tiang yang berada di JPO di Mangga Dua, Jakarta Pusat. Kejadian itu diperkirakan terjadi sekitar pukul 02.00 WIB dini hari tadi.

Belum ada tanggapan dari Dirut PT Transportasi Jakarta ANS Kosasih soal kejadian ini. Detikcom sudah mencoba mengonfirmasi melalui pesan singkat hari ini. (Det/RIef)

.