Tingkat Keamanan Kereta Cepat Jakarta-Bandung Diklaim Paling Bagus

©ilustrasi tb

Transbogor.co - Direktur Utama PT Kereta Cepat Indonesia Cina (KCIC) Hanggoro Budi Wiryawan mengatakan, proyek kereta Cepat Jakarta-Bandung akan dibangun  dengan mempertimbangkan kondisi alam dan disesuaikan dengan  peraturan perundang-undangan  yang berlaku di Indonesia.

"Untuk di Jawa Barat, pembangunan rel kereta cepat ini juga akan kita sesuaikan dengan kondisi iklim dan geologi yang rawan gempa," kata Hanggoro, Jumat (29/1).

Hanggoro menjelaskan, kereta cepat Jakarta-Bandung ini memiliki platform teknologi EMU China dengan kecepatan  350 Km/Jam.  Namun, untuk saat ini disesuaikan dengan  jarak tempuh yang ditargetkan pada tahap komersial awal 200 km/jam, sehingga waktu tempuh 140,9 km sekitar 45 menit.

Untuk menjamin keselamatan, lanjutnya, kereta cepat mengadopsi system control  CTCS-3 yang telah mendapatkan sertifikasi dari Loyd’s dan TUV serta sertifikasi Safety Implementation Level (SIL) 4.

Sementara untuk telekomunikasi  menggunakan system GSM-R yang sangat handal dan terpercaya. Saat ini, ia katakan, SIL 4 merupakan level tertinggi dalam sertifikasi signaling yang sederajat dengan teknologi signaling dunia, seperti Alstom, Siemens dan Bombardier.

"Kereta Cepat Jakarta-Bandung akan dilengkapi dengan sistem teknologi pencegahan, resiko, dan keamanan," lanjutnya.

Selain itu, ia menyebut, kereta berkecepatan tinggi ini memiliki kontrol pemeriksaan, pengawasan dan pemeliharaan secara menyeluruh terhadap berbagai fasilitas, antara lain unit kereta, jalur kereta, jembatan, sistem sinyal komunikasi dan jaringan kontak, pemantauan pergerakan roda dengan rel.

Hanggoro menambahkan, teknologi pada kereta cepat tersebut juga memiliki fasilitas sistem deteksi dini (early warning system) terhadap bencana, pengujian yang komprehensif terhadap sarana serta prasarana untuk meyakinkan kereta dapat beroperasi aman dan tepat melebihi 99 persen dari standar EMUs.(Ahm/KG)

.